Wednesday, 18 May 2011

Niat biar selalu . .

Jangan dabik dada mengaku anda bagus kalau belum ada apa-apa yang anda hasilkan, tapi anda sudah bagus kalau berasa ingin menjadi bagus.
Kan ibadah tu bukan mestinya kita buat, niat saja pun dah kira ibadah? Eh, iya ke? Iyalah. Sebab bila kita niat aje dah dapat satu pahala, kalau buat pulak apa yang diniatkan tu(pekara yang baiklah, jangan loyar buruk) dapat sepuluh. Tak ibadah, apa benda namanya?
Jadi, bila anda rasakan diri bagus, anda memang bagus. Yang langsung tak bagus, langsung tak mahu menjadi bagus. Hah, ada faham?
Sebenarnya taklah payah sangat nak cemerlang, gemilang dan terbilang ni, asalkan ada niat nak ke situ. Ada orang niat pun susah, apatah lagi nak berbuat. Niat bukan kena bayar, ttapi Allah dah bayar. Baru niat dah dapat bayaran, berapa punya senang. Tapi tulah, ada orang niat pun malas.
Niat tu kaedahnya macam kita letakkan hasrat, kehendak, kemahuan, sasaran, azam, target, dan cita-citalah. Manalah nak sampai ke puncak kalau niat pun tak ada.
Kita nji jadi macam apa yang kita fikirkan, meskipun kita tak nafikan kadang-kadang kita tak mampu lakukan apa-apa kalau dah sampai ‘seru’. Yang tu kita kena redha dan terimalah. Tapi, banyak hal dalam hidup kita ni kita yang buat sendiri, kita yang set  nak dapat dan kita yang bertindak. Kan gitu?
Soal nak dapat sakit, nak dapat malang seterusnya nak meninggal memang kita tak dapat campur tangan, kadang-kadang punyalah kita jaga, alih –alih terus sakit. Pulak! Yang ni kita tak dapat kata apalah, tapi kesihatan pun boleh diusahakan, penyakit boleh dicegah.
Kadang-kadang handphone kita, bukan main kita jaga,maklum alat komunikasi paling handy jatuh, rosak dan hilang. Bukan kita tak jaga, tapi dia nak jatuh jugak. Bukan kita tak inang bagai menatang minyak yang penuh, dia nak rosak jugak, nak hilang jugak.
Saya percaya setiap orang pernah mengalami tiga perkara ini, jatuh, rosak, dan hilang. Ya tak? Mesti pernahlah. Yalah, handphone, sedangkan yang bergantung kat leher pun boleh putus talinya, yang diikat kat pinggang pun boleh dirembat orang. Lagilah yang ada sentiasa di tangan.
Kalau anda pernah alami hal-hal macam ini, anggap jelah dah sampai hayat dia. Setiap benda ada jangka hayat. Anggap je ajalnya dah sampai. Jangan kesal, jangan menangis, jangan marah-marah. Relaks. Semua orang pernah hilang handphone.
Satu hari, dalam program ‘Membina Anggun’. Sebaik saja habis program ada seorang perempuan mengadu ‘ Doktor,handphone saya jatuh ke dalam lubang tandas.’ Dengan sedihnya dia cerita. Baik tak terperinci. Tapi yang sedapnya dia sebut jugak, “ tapi tak apa doktor, anggun tetap anggun!”  Power gitu.
Yang menarik tu apa yang berada di bawah salutan,  sebab emas kalau berada diatas besi buruk lambat laun akan dimakan juga. Faham tak? Kalau tak faham baca lagi dan guna otak kreatif bukan otak logik.

No comments:

Post a Comment